Sejarah Gerakan Misionaris Di Dunia Islam - 16

Tabligh atau penyebaran ajaran kebenaran sebuah agama haruslah dilakukan dengan kejujuran dan menggunakan cara-cara yang benar dan logis. Namun, para misionaris Kristen dalam aktivitas mereka di negara-negara muslim amat jauh dari hal ini. Salah satu dari metode yang mereka pakai dalam menyebarkan akidah mereka adalah dengan melakukan konstekstualisasi pemikiran objek misionaris dengan Injil. Dengan cara ini, mereka menyembunyikan permusuhan mereka terhadap Islam dan sebaliknya mereka berusaha berperilaku sesuai dengan ajaran Islam bahkan ritual agama mereka dilakukan dengan cara Islam. Misalnya, mereka menggunakan pakaian yang serupa dengan pakaian orang Islam dan menghindari makanan-makanan yang diharamkan dalam agama Islam.

Dalam masalah ini, seorang penulis Pakistan bernama Imtiyaz Zafar menulis sebuah makalah berjudul “Pandangan Misionaris Pada Abad ke-20”. Menurutnya, para misionaris menggunakan metode baru yang mengajarkan ajaran Kristen dalam bentuk Islami. Gereja mereka dinamakan sebagai Masjid Isa dan mereka membaca Injil lima kali sehari sebagaimana orang Islam shalat lima kali sehari semalam. Mereka bahkan juga melakukan sujud seperti orang Islam bersujud dalam shalat.

Imtiyaz Zafar dengan mengutip ucapan Phill Marshal, seorang misionaris, menulis bahwa misionaris mengajarkan ayat-ayat Injil yang cocok untuk dibaca dalam shalat. Dengan cara ini, shalat umat Islam akan mengandung nilai Injil. Selain itu, para misionaris juga dianjurkan untuk menjauhi makan daging babi dan minum alkohol.

Beberapa waktu yang lalu, sebuah surat kabar Kirkizistan menulis bahwa para misionaris telah memanfaatkan ketidakwaspadaan dan keluguan masyarakat untuk menyebarkan ajaran yang tidak mereka kenal. Surat kabar Urkintar juga menulis sebagai berikut. “Beberapa hari sebelumnya, seorang warga negara Amerika di provinsi Narin menyebarkan ajaran agama yang menurut para ahli lokal, merupakan campuran dari ajaran Hindu, Kristen, Syimani, dan Islam. Ajarannya ini bisa menyelewengkan seorang muslim yang kurang pengetahuan. Misionaris Amerika yang bernama Richard Hewitt selama tiga bulan melakukan aktivitas misionaris secara sembunyi-sembunyi dan menyebarluaskan pemikirannya dalam tulisan yang mirip seperti buku Salman Rushdi. Setelah diusir dari Uzbekistan, dia lalu datang ke sebuah daerah pegunungan di Kirkizistan.

Dewasa ini, di Amerika ada ratusan lembaga agama yang melakukan ritual yang saling berbeda satu sama lain. Lembaga-lembaga yang sebagiannya mendapatkan dukungan dana yang besar dari pemerintah Barat ini mengirimkan orang-orangnya ke berbagai penjuru dunia untuk menyebarkan akidah mereka. Sekte “Kesaksian Yehovah” adalah salah satu di antara lembaga tersebut yang didirikan di Pensylvania Amerika, pada akhir abad ke-19. Sekte ini menyebarkan orang-orangnya di berbagai negara, terutama di Asia Tengah dan menjalankan aktivitas misionaris di sana. Sekte ini memiliki dana yang sangat besar dan mendapatkan perlindungan politik dari pemerintah Amerika. Bahkan, Kementrian luar negeri AS dalam laporan tahunannya tahun 2001 menekankan masalah penyelesaian masalah yang berhubungan dengan sekte ini.

“Aktivitas mencurigakan dalam kedok agama” merupakan bahaya yang membuat berkali-kali disampaikan oleh para pejabat agama dan politik negara-negara Asia Tengah setelah keruntuhan Uni Soviet. Para pemuda di kawasan ini menjadi sasaran utama gerakan misionaris Barat tersebut. Beberapa waktu yang lalu, mingguan Zaman terbitan Kazakhstan memberitakan tentang meningkatnya aktivitas misionaris di tengah rakyat negara ini. Mingguan ini menulis, “Beberapa kelompok misionaris di kota Almati melakukan aktivitas mereka dengan amat giat, khususnya di tengah-tengah para pemuda.

Metode misionaris untuk menarik perhatian para pemuda sangatlah beragam. Di antaranya adalah dengan mendirikan pusat pendidikan bahasa Barat. Dalam pusat pendidikan ini, para misionaris melalui materi-materi pelajaran menyebarkan kebudayaan Barat dan pemikiran agama mereka. Dalam masalah ini, Shataliah, seorang pendeta Perancis dalam sebuah majalah propaganda agama “Le Monde Musulman” (Dunia Islam) menulis, “Tidak diragukan lagi, para misionaris kita hingga kini masih belum berhasil membuat kaum muslimin berada di bawah pengaruh kita. Untuk mencapai tujuan ini, kita bisa memanfaatkan penyebaran bahasa-bahasa Eropa. Melalui bahasa-bahasa Eropa tersebut, pemikiran Eropa bisa disebarluaskan. Selain itu, dunia Islam bisa berhubungan dengan media massa Eropa dan dengan jalan itulah organisasi-organisasi misionaris bisa mencapai tujuannya untuk merusak pemahaman Islam di kalangan umat muslim.”

Jalan lain yang digunakan untuk menarik kaum muda di Asia Tengah adalah dengan membentuk klub-klub dan pusat-pusat olahraga serta hiburan. Pusat-pusat olahraga dan hiburan ini aktif di bidang budaya dan sosial namun diatur dengan pemikiran misionaris. Pusat-pusat yang sebagiannya berada di bawah nama “Perkumpulan Muda” atau “Organisasi Pemuda” ini melakukan berbagai kegiatan seperti tur atau konferensi mahasiswa dan pertandingan olahraga untuk menarik perhatian kaum muda. Cornelius Botton, penulis buku “Aktivitas Misionaris Gereja” menulis, “Peran perkumpulan-perkumpulan itu dalam memajukan gereja adalah dengan berusaha mempengaruhi para mahasiswa dan pemikir di kota-kota. Perkumpulan ini melalui pengaruhnya dalam kehidupan sosial dan olahraga, bisa mengajak beberapa orang ke dalam ajaran Kristen. Hal ini akan sulit dilakukan oleh para misionaris secara perorangan (Bersambung).


Anda sedang menyimak SEJARAH GERAKAN MISIONARIS DI DUNIA ISLAM Bagian [16]
Simak Juga Bagian: [1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10] [11] [12] [13] [14] [15] [16] [17] [18] [19] [20] [21]