Sejarah Gerakan Misionaris Di Dunia Islam - 20

Sejak abad ke-12 hingga 13, Bangladesh berada di bawah kekuasaan kerajaan Hindu atau Budha. Kemudian, pada abad ke-13, pengaruh Islam masuk ke wilayah ini, sehingga mayoristas penduduknya memeluk agama Islam. Pada tahun 1757, Inggris menjajah anak benua India, termasuk Bangladesh. Ketika Inggris angkat kaki dari kawasan itu, pada tahun 1947 berdirilah negara Islam Pakistan, yang wilayahnya juga meliputi Bangladesh. Namun, pada tahun 1971, Bangladesh memisahkan diri dan menjadi negara yang independen.

Bangladesh memiliki 120 juta penduduk dan merupakan salah satu negara yang terpadat penduduknya di dunia. Sembilan puluh persen populasi Bangladesh beragama Islam, dan sisanya Hindu, Budha, dan Kristen. Kondisi penduduk Bangladesh yang sebagian besarnya miskin dan perekonomian negara yang lemah, membuat negara ini menajdi lahan yang subur bagi perkembangan gerakan misionaris. Sebagaimana yang mereka lalukan di negara-negara lainnya, para misionaris melakukan kegiatannya di Bangladesh dengan berkedok memberi bantuan materi. Dengan mendirikan lembaga-lembaga sosial yang memberikan bantuan kepada masyarakat, mereka berusaha untuk menarik hati para warga pribumi Bangladesh. Para misionaris di Bangladesh umumnya aktif di pedesaan yang padat penduduk.

Masuknya misionaris ke Bangladesh memiliki sejarah yang panjang. Gerakan misionaris pertama datang dari Portugis pada abad ke-16. Hingga tahun 1673, tercatat lebih dari 30.000 orang Bangladesh yang menganut agama Kristen Katolik. Pada tahun 1974, berdirilah gereja Katolik Roma yang ditangani oleh 260 misionaris asing. Gerakan misionaris Protestan yang tertua di Bangladesh adalah British Baptist Misionarries Society, yang mulai berjalan tahun 1793. Sampai tahun 1980, ada 21 kelompok misionaris Protestan yang aktif di Bangladesh dan memiliki 270 pekerja asing. Grup misionaris terbesar bernama Association of Baptist for World Evangelization yang memiliki 40 orang pekerja misionaris asing.

Respon para misonaris terhadap kesulitan yang dihadapi rakyat miskin Bangladesh, seperti bencana alam dan kelaparan, membuat banyak warga pribumi Bangladesh yang menerima ajaran Kristen. Bahkan, gereja-gereja Baptis, Anglikan, dan Katolik menyatakan bahwa mereka menerima permintaan dari seluruh desa dari kasta Namasudra untuk menjadi pemeluk Kristen, tetapi permintaan itu belum bisa terpenuhi karena kurangnya tenaga misionaris yang ada.

Penduduk Bangladesh di daerah pegunungan umumnya bersuku-suku. Para misionaris menyadari bahwa para anggota suku tersebut satu sama lain saling mempengaruhi. Oleh karena itu, mereka melakukan aktivitas misionarisnya secara menyeluruh dalam satu suku, bukan dengan melakukan pendekatan secara perorangan. Seorang atau sekelompok misionaris selama beberapa tahun hidup di sebuah suku dan mengajarkan ajaran Kristen kepada warga suku tersebut. Karena tingkat pendidikan warga pedesaan Bangladesh amat rendah, maka misionaris menyampaikan ajaran mereka melalui dongeng-dongeng.

Mengenai dongeng-dongeng rakyat Bangladesh ini, National News Agency of Bagladesh menulis, “Para misionaris dari Inggris dan Amerika berperan besar dalam pengumpulan dan penerbitan dongeng-dongeng rakyat Bangladesh. Karena tujuan mereka adalah untuk menyebarkan Kristen di tengah masyarakat pribumi, mereka mempelajari adat pribumi dengan tekun. Di antara para misionaris ini, yang paling terkenal adalah William Carey. Dia mengajar di Fort William College dari tahun 1800-1831 dan menerbitkan buku-buku dalam bahasa Bengali serta menggalakkan penerjemahan dongeng dari bahasa Sanskerta yang sebelumnya hanya didengar dari mulut-ke mulut.”

Para misionaris mengetahui bahwa pendidikan dan pengajaran merupakan jalan terbaik untuk mempengaruhi masyarakat. Karena itulah, mereka mendirikan sekolah-sekolah, universitas, bahkan taman kanak-kanak. Di antaranya adalah empat sekolah misionaris, yaitu “Bibble Correspondence School,” yang didirikan di kota Dakka, ibu kota Bangladesh. Seorang misionaris di Bangladesh mengisahkan, “Untuk memisahkan anak-anak dari orangtuanya, kami mendirikan banyak sekolah yang jauh dari lokasi pemukiman masyarakat. Dengan cara ini, hubungan anak-anak dengan orangtuanya terputus dan mereka sepenuhnya bergantung kepada kami.”

Sebagaimana di negara-negara lainnya, para misionaris di Bangladesh menanamkan modal yang besar dalam bidang penerbitan buku-buku Kristiani. Lembaga-lembaga misionaris yang ada aktif menerjemahkan Injil ke bahasa Bengali dan mencetaknya dalam jumlah besar lalu menyebarkannya kepada masyarakatan secara gratis. Menurut catatan sebuah lembaga misionaris “Bangladesh Bible Society, pada tahun 1977 saja, dicetak sebanyak 2,055,757 naskah Injil Perjanjian Baru.

Metode lain yang digunakan para misionaris di Bangladesh adalah dengan menarik perhatian para perempuan. Untuk mencapai tujuan ini, beberapa lembaga didirikan, di antaranya pusat pendidikan Holy Cross yang menyebarluaskan propaganda kebebasan perempuan. Lembaga-lembaga ini bertujuan, kalaupun tidak berhasil mengkristenkan kaum perempuan Bangladesh, minimalnya, mereka bisa menyebarluaskan budaya Barat di tengah kaum perempuan.

Abdul Karim Khan, seorang penulis Bangladesh pernah menulis tentang aktivitas misionaris di negara itu. Dia menyatakan bahwa tujuan para misionaris adalah untuk mengubah Bangladesh menjadi negara seperti Nigeria, yang jumlah muslim dan Kristennya seimbang. Bila komposisi berimbang ini bisa dicapai, para misionaris bisa mempengaruhi percaturan politik Bangladesh. Abdul Karim Khan menulis sebagai berikut, “Pekerjaan para misionaris di Bangladesh sangat membahayakan bangsa. Mereka mengikis habis keimanan kaum muslim yang miskin serta menyebarkan ideologi politik dan kebudayaan Barat di Bangladesh. Tak boleh dilupakan bahwa pelindung para misionaris ini adalah negara-negara Eropa dan Amerika. Oleh karena itu, sebagian besar misionaris cenderung patuh kepada kepentingan negara-negara Barat. Inilah yang menjadi alasan bahwa dimanapun para misionaris melakukan aktivitasnya, maka negara itu pasti akan berada dalam bahaya.” (Bersambung).


Anda sedang menyimak SEJARAH GERAKAN MISIONARIS DI DUNIA ISLAM Bagian [20]
Simak Juga Bagian: [1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10] [11] [12] [13] [14] [15] [16] [17] [18] [19] [20] [21]