Sejarah Gerakan Misionaris Di Dunia Islam - 21 (Selesai)

Berdasarkan tulisan di salah satu edisi dari majalah Times terbitan Amerika, misionaris yang dikirim ke negara-negara Islam antara tahun 1982 dan 2001, jumlahnya telah meningkat dua kali lipat. Biasanya, negara-negara yang mengalami pergolakan dan ketidakstabilan politik akibat perang internal, menjadi sasaran utama para misionaris tersebut. Afghanistan dan Irak, merupakan di antara negara-negara muslim yang mengalami ketidakstabilan politik dan menjadi lahan subur bagi para misionaris untuk melancarkan aktivitasnya.

Dalam tiga dekade terakhir ini, situasi politik dalam negeri Afghanistan telah memberi peluang kepada para misionaris untuk melancarkan gerakan Kristenisasinya di sana. Sebagaimana yang kita ketahui, selama bertahun-tahun peperangan antara Mujahidin Afghanistan melawan Tentara Merah Soviet, sebagian rakyat Afghanistan mengungsi ke Pakistan. Pada periode tersebut, para misionaris dengan berkedok organisasi pemberi bantuan internasional dari berbagai negara Eropa dan AS, berdatangan ke Pakistan. Mereka berusaha keras agar bisa mempengaruhi rakyat Afganistan dengan memanfaatkan kemiskinan dan ketidakberdayaan mereka. Ribuan naskah Injil dan buku-buku propaganda Kristen lainnya disebarkan di antara para pengungsi Afghanistan agar mereka tertarik kepada ajaran Kristen. Namun, aktivitas para misionaris itu tidak mencapai keberhasilan karena ikatan yang kuat antara rakyat Afghan dengan agama dan keyakinan mereka, serta usaha para ulama dan kelompok Mujahidin Afghanistan untuk memberikan penerangan kepada rakyat tentang tujuan para misionaris itu.

Dimulainya perang internal antara kelompok Mujahidin dengan kelompok Thaliban, yang berhasil menguasai pemerintahan di Afghanistan, menambah penderitaan rakyat. Kelompok Thaliban yang bersikap kasar dan keras sekaligus menerapkan politik yang kaku dan ketat atas nama Islam, telah membuat kehidupan rakyat Afghan sangat tertekan. Kesempatan ini digunakan para misionaris Barat untuk menyebarluaskan ajaran dan budaya Kristen, kembali dengan berkedok organisasi pemberi bantuan internasional. Menyusul adanya serangan dan pendudukan AS di Afghanistan, para misionaris semakin leluasa melakukan aktivitasnya karena mendapatkan perlindungan dari para tentara AS.

Perlu disebutkan pula, organisasi pemberi bantuan AS, biasanya terdiri dari kelompok-kelompok yang beraliran ekstrim Kristen-Zionis. Kelompok ini memiliki pengaruh besar di Gedung Putih dan merupakan pendukung politik konfrontatif AS, di antaranya invasi ke Irak dan Afghanistan. Menyusul invasi AS ke Irak, puluhan organisasi misionaris dengan berlindung di balik nama organisasi pemberi bantuan, telah dikirimkan ke Irak. Beberapa waktu yang lalu, harian "Independent" terbitan London menurunkan sebuah makalah karya Andrew Campbell. Ia menulis, "Delapan ratus orang misionaris Kristen dengan dalih menyebarkan bantuan makanan, telah berangkat ke Irak untuk menyebarluaskan ajaran Kristen. Kelompok ini berencana untuk membagi-bagikan Injil yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Arab. Mereka ini datang dari kelompok-kelompok Kristen yang sangat anti Islam."

Dengan kehadiran tentara AS di Irak, bukan hanya para misionaris yang mendapat kesempatan untuk beraktivitas di Irak. Orang-orang Yahudi pun tidak ketinggalan untuk berusaha menarik pendukung dari kalangan orang-orang Irak. Kelompok Yahudi ini berusaha menyebarluaskan pemikiran mereka dengan membagi-bagikan Taurat. Beberapa waktu yang lalu, beberapa media massa Turki melaporkan penahanan sekelompok orang oleh badan keamanan Turki di dekat perbatasan Turki dan Irak. Mereka saat itu tengah berusaha untuk membawa ribuan jilid Taurat ke Irak.

Usaha para misionaris Yahudi untuk menyebarluaskan Taurat di Irak ini bisa kita tinjau dari keyakinan mereka mengenai tanah yang dijanjikan Tuhan bagi orang-orang Yahudi. Dalam keyakinan mereka yang salah tersebut, Irak merupakan bagian dari tanah yang dijanjikan itu. Sebagaimana yang diberitakan, pemerintah AS berencana untuk membagi-bagi kawasan Irak dan mengubah kebudayaan kawasan utara Irak. Oleh karena itu, penyebaran Taurat memiliki peran dalam mencapai tujuan tersebut.

Masuknya para misionaris ke Afghanistan dan Irak, menyusul invasi AS ke kedua negara ini, merupakan sebuah fakta yang perlu dibahas lebih lanjut. Sebagaimana yang ditulis oleh majalah Time, dari tiap dua orang misionaris yang dikirim oleh Barat ke negara-negara muslim, salah satunya adalah warga negara AS. Mereka dengan berbagai cara berusaha untuk menarik perhatian rakyat miskin. Mereka memberikan obat-obatan kepada anak-anak dan menyediakan vaksin untuk hewan ternak. Mereka juga mengajak rakyat miskin itu untuk ikut serta dalam upacara doa Kristiani mereka. Semua itu dalam rangka mengubah kaum muslimin menjadi pemeluk Kristen (Selesai).


Anda sedang menyimak SEJARAH GERAKAN MISIONARIS DI DUNIA ISLAM Bagian [21]
Simak Juga Bagian: [1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8] [9] [10] [11] [12] [13] [14] [15] [16] [17] [18] [19] [20] [21]